Selasa, 20 Desember 2011

kenangan

Kalau diingat-ingat, setiap orang pasti punya cita-cita semenjak kecil.
Ada yang pengen jadi dokter, presiden, insinyur, pilot, astronot, dan bidang-bidang yang di luar nalar lainnya.

Padahal setelah kita udah jadi tua dan ngerti realita kehidupan dan kemampuan kita, bisa dibilang cita-cita kita itu tolol banget bahkan mungkin mendekati idiot. ujung-ujungnya sih, dasar anak kecil.

Tapi, ternyata ada juga anak kecil yang bisa bilang cita-cita sesuai sama realita dan kemampuan yang ada.
contohnya saya.
semua temen-temen saya berlomba mau jadi dokter.
saya sih ga mau, soalnya ntar bakalan ketemu sama mayat.
bahkan ada yang pengen jadi presiden.
saya sih ga mau, habis gatau caranya biar bisa jadi presiden. Bahkan sampai sekarang saya juga gatau gimana caranya jadi presiden.
dan hebohnya lagi ada yang mau jadi pilot.
trus saya beranggapan bahwa jadi pilot itu harus laki-laki.
bahkan ada yang pengen jadi astronot.
saya pas kecil malah bertanya-tanya emangnya astronot ngapain sih kerjaanya? Dapet gaji apa engga.
Waaahh, gagal saya jadi anak kecil.
satu-satunya yang saya tau dan memungkinkan adalah insinyur, bikin bangunan-bangunan keren. Jadi yaudah saya dulu sih bilangnya mau jadi insinyur, daripada setiap ditanya orang trus saya jawab ga tau dan mereka malah komentar "Lho kok gatau?"
makin males aja kan.

Kalau dipikir-pikir saya itu ga punya cita-cita.
Karena emang saya bingung mau jadi apa dengan kemampuan saya.
cita-cita saya dari kecil itu abstrak, maunya hidup seneng dunia dan akhirat.
Jadi kalau saya dikasih apa aja sama Tuhan, saya sih terima-terima aja.
Terserah deh orang lain mau jadi apa. Saya ga peduli gitu.

Bahkan sampai sekarang udah gede aja saya gatau saya mau kemana dan pengen apa.
kalau pas kecil saya pengen hidup seneng, udah segede ini juga saya maunya hidup seneng.
Dan apakah yang saya senang?
Saya seneng travelling dan kuliner.
apalagi kalau bisa menghasilkan uang banyak yang bisa menghidupi banyak orang.
Entah kenapa saya pengen punya panti asuhan. Ya kalo ga punya panti asuhan ya anak asuh atau apa kek yang mereka buat hidup aja susah.
Makanya pengen kaya raya tapi seneng.
Bisa berbagi sama orang-orang sekitar saya.

Ada ga ya kerjaan yang kerjaannya keliling dunia, makan makanan enak, banjir duit, dan duitnya ga bikin saya masuk neraka, alias halal?
Sebagian orang bilang suruh cari suami kaya.
Tapi saya ga suka kalau pake duit suami buat kepentingan saya. Rasanya kok beban aja gitu ya.
Jadi apakah kerjaan yang menghasilkan uang banyak dengan kehidupan saya yang bisa bebas kemana aja tanpa terikat waktu. Sesuka hati. Ada ga ya?

Trus kalo dibilang suruh jadi entrepreneur saya malah tambah bingung.
Kalo dipikir-pikir dengan sifat saya yang ga punya inisiatif ini bahaya banget.
Bahkan orang-orang terdekat saya dulu aja mengajarkan saya untuk inisiatif. Dan itu ga berhasil.
Malah ngebuat saya jadi ga pede sama kemampuan yang saya miliki.
Hahhh, masa-masa suram adalah ketika anda benar-benar tidak punya rasa percaya diri seperti beberapa bulan yang lalu.
Itu rasanya hidup segan mati pun tak mau.
Tapi gimana sih rasanya kalau percaya diri lo itu dikikis habis terus lo dipaksa buat inisiatif?
Sedangkan lo ga punya percaya diri, karena ketika lo akan inisiatif, pasti lo akan berpikiran apa yang akan lo lakukan adalah salah.
Dan benarlah itu nila setitik rusak susu sebelanga.
Karena lo melakukan kesalahan, lalu yang orang akan ingat adalah kesalahan lo.
Sedangkan lo butuh dukungan penuh, tapi apa daya.
Lagi-lagi cuma kesalahan lo yang diliat orang. Dan kepercayaan diri lo bener2 udah terkikis.
Jadi lo hidup sendirian, kembali melakukan hal bodoh, dan lo ga punya percaya diri sama sekali.
Dan waktu lo ga punya rasa percaya diri sama sekali trus lo sendirian itu rasanya diri lo itu udah ga berharga. Jadi mending mati aja. Tapi lo inget ada keluarga lo, lo ga boleh mati.
Jadi lo bertahan hidup tanpa percaya diri itu rasanya sama aja mati.

Tapi itu beruntungnya itu sudah berakhir.
Percaya ga tangan Tuhan itu bekerja secara efektif.
Walaupun Tuhan tau gue udah melakukan kesalahan berkali-kali, masih aja dimaafin dan dibantu untuk berdiri.
Itulah hebatnya Tuhan.
Sedangkan kita bukan Tuhan, makanya wajar aja kalau manusia itu selalu lebih fokus sama kesalahan seseorang dibandingkan kebaikan apa yang udah dia perbuat.
Jadi kalau kita ga pemaaf itu wajar dong ya.
Soalnya kita bukan Tuhan.

Jadi intinya tulisan saya mau dibawa kemana sih?
Intinya saya lulus ini mau ngapain sih?
Bingung beneran bingung.
Berdoa aja deh.
yuk berdoa.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar