Selasa, 10 Januari 2012

Abstrak

kebiasaan saya akhir-akhir ini adalah ngalong. entah kenapa saya ga bisa tidur sebelum mencapai pukul 5 subuh. aneh. apa mungkin karena jam tidur saya sudah terbalik. Jadinya saya mengisi kegiatan-kegiatan tengah malam itu dengan hal yang paling berguna untuk wanita sejagad. yaiut main DDR. Dance Dance Revolution. Tapi bukan yang versi supernova. soalnya yang versi supernova ga bisa diputer di PS II milik teman saya karena mengingat umur dan kejebotan si PS II ini.

Jadi, nyaris tiap malem saya ngabur ke tempat teman saya, trus main DDR loncat-loncat sampe keringetan. Dan emang kegiatan ini sungguh menguras tenaga dan konsentrasi. Tentunya bersama teman tolol saya yang notabenenya sama-sama tolol kayak saya. karena sama-sama tolol jadi rasanya bergaul tolol kayak gini itu lebih mengasikkan. ga usah pusing sana sini mikir dan fake seperti wanita kebanyakan. yang kerjaannya fake melulu. bener-bener frontal dan apa adanya. tapi cuma bisa sama temen tolol kayak gini saya melakukan sikap dan sifat tolol. Kalo di tempat lain, sesuai pelajaran yang saya dapat, saya lebih berhati-hati dibandingkan sebelumnya. jadi intinya sih ujung-ujungnya wanita mah fake melulu kerjaannya. mungkin nyaris sebagian manusia.

Nah, jadi kepikiran kalo ntar udah jadi ibu-ibu, daripada pusing nge-BL atau aerobik, mendingan main DDR sampe cape. toh sama-sama aja itungannya olahraga. lagian kalo aerobik ato BL itu bener-bener membosankan secara saya pernah ngikutin aerobik dan BL trus tiba-tiba berhenti karena malas, jatohnya perut jadi bergelambir kemana-mana. padahal pas aerobik sama BL itu perut saya udah mirip-mirip Jessica Alba. Yaaaah, jaman-jaman kemakmuran saya dulu sih. trus tiba-tiba mehek buwek bluwek jadi lemak sana sini. Otot udah ilang digantikan dengan lemak yang segambreng. jadi emang DDR itu membuat dunia saya menjadi menyenangkan. *cetek banget deh pikiran gue

Nah lanjut nih ceritanya. sebenernya tulisan ini ga tau mau dibawa kemana kayak lagu armada yang sempet booming di kalangan remaja Indonesia gara-gara problem asmara yang hobi gantung-gantung dan HTSan. Mau dibawa kemanaaaaaa. Jadi karena saya gatau inti tulisan saya mau gimana, jadi saya cerita aja apa yang ada di kepala saya.

Menurut saya ada kejadian lucu. Kejadian lucu ini mungkin cuma bisa dirasakan kelucuannya oleh saya pribadi sebagai subjek yang mengalami. Suatu saat saya diajak makan oleh mantan bos-bos saya. Nah diajaknya itu adalah ke Lisung. Cafe enak di Bandung dengan harga di atas rata-rata dan dengan nuansa pemandangan Bandung dari atas. Secara saya baru pernah ke Lisung itu pertama kali dan masih ingat jelas tempat duduk yang pertama kali saya duduki. Yaiyalah orang baru sekali juga ke sana. Ya yang pertama kali. Nah herannya, karena agak penuh ujung-ujungnya saya dapet tempat duduk yang sama persis kayak waktu saya pertama kali ke Lisung. Weird sih menurut saya. tiba-tiba kilas balik memori kedatangan pertama kali itu terekam jelas di otak. Bedanya saya datang dengan orang yang berbeda. Mungkin kalau dulu saya masih memendam kekesalan dan kemurkaan, pasti ujung-ujungnya bakalan emosi dan banjir tangis. Tapi lucunya seperti orang bilang, kenangan hanya tinggal kenangan. Iya, jadi kalo kata teman baik saya sih istilah time heals everything itu bener banget. Apalagi kalo udah ikhlas mah ya semua jadi gampang. tapi proses ke ihklasnya itu emang ga gampang. Jadi bersyukur selalu ada orang-orang baik yang mendoktrin kebaikan pada saya. Ternyata ikhlas dan waktu itu memang menyembuhkan segalanya. Jadi sepulang dari tempat dan kondisi yang sama, saya ga lagi ceurik seperti malam-malam sebelumnya. Meeen, udah dibilang ini tahun saya sih. Ahhh 2012 I love you full deh! Apalagi setelah berbesar hati mengakui kesalahan dan semua yang terjadi adalah karma. Walaupun ada juga yang ga percaya dengan karma. But i always believe on karma.

Dan weird banget, ujung-ujungnya kedua orang tolol yang mendekam di kamar kosan antik ini malah membicarakan masalah agama yang kita sama-sama awam mengenai hal agama beginian. Jadi ngomongin Nabi Muhammad saw. Dan kita sebagai orang tolol yang sama-sama tolol, ternyata sama-sama mengagumi Beliau. penderitaan yang sebegitu hebatnya ga mengubah Beliau membenci Tuhan. Karena kedua orang tolol ini sama-sama tolol pernah ngumpat-ngumpat Tuhan. dan pada akhirnya Alhamdulillah ya sesuatu banget, kita dibelokin lagi ke jalan yang bener.

dan saya selalu mau bilang, jodoh itu misteri sih. ada yang pacaran 7 tahun putus, ada yang pacaran 10 tahun trus nikah, dan 3 bulan kemudian cerai. ada juga yang ketemu cuma 5 bulan trus nikah. ada juga yang cuma ketemu doang trus langsung nikah dan bahagia selamanya kayak di film-film happy ending. Makanya untuk saat ini saya selalu bilang pacaran itu wasting time, dan bukan prioritas saya untuk saat ini.
yang bisa saya lakukan adalah percaya dengan kata-kata "orang baik akan mendapatkan orang baik."
walaupun kita ga akan pernah tau ukuran baik itu seperti apa. Jadi kalau saya mau dapet orang blablabla sesuai dengan kriteria saya, berarti saya harus menjadi kriteria seperti itu juga. Mau ga mau sih. Jadi daripada pusing dengan sesuatu yang juntrungannya ga pernah jelas dan selalu jadi misteri, mending berdoa, percaya, dan berusaha. hahahaha

Begitulah tulisan abstrak saya untuk malam ini. abstrak dengan kesok tauan saya yang pas-pasan. Jadi memang tulisan abstrak ini bener-bener abstrak.

Selamat malam semua, semoga kita selalu dilindungi dan selalu dituntun di jalan yang benar oleh Tuhan. Amin.
Wassalam!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar