Kamis, 12 Januari 2012

gencet

pasti pernah dong denger istilah gencet menggencet. Hal yang sering terjadi di kalangan anak sekolah. Ga SD ga SMP ga SMA. dan hal ini sering terjadi di ibu kota negara, Jakarta.
Beuh kalo denger kisah temen-temen saya yang sekolahnya di Jakarta, bener-bener ya kayaknya kejadian gencet menggencet itu rasanya biasa.

Mulai dari numpahin minuman ke kepala, dikerjain di toilet, ana gab antara adik kelas dan kakak kelas. anak kelas 1, kelas 2, dan kelas 3. Bahkan orang-orang yang merasa digencet itu sampe membawa benda tajam ke sekolah. ckckckck

Untung saya ga sekolah di Jakarta, kalo iya, waaahhh bisa bunuh diri mendadak kali ya. Atau pindah-pindah sekolah.

Begitu saya mendengar cerita-cerita teman saya, ih rasanya kesel banget gitu loh. itu orang-orang yang suka gencet yang sok-sok kuasa itu berpendidikan ga sih. kayaknya Tuhan aja ga pernah ngehukum yang aneh-aneh. Ihhh, beneran suka kesel sama anak-anak kecil yang hobinya gencet orang. Dan seringnya orang-orang yang culun, weird dll yg kena gencet ituh.

Sedangkan saya, orang yang pernah dikucilkan waktu SD, bahkan satu taunan saya duduk sendirian di dalem kelas aja itu tau rasanya ga enak. Dan emang saya tuh benci banget sama orang-orang yang suka ikut campur urusan orang. WHO DO YOU THINK YOU ARE kayak lagunya Christina Perri. huehehehe.

Ya, coba dibayangkan aja hadi posisi orang yang digencet, atau yang dikucilkan. itu rasanya ga enak. Makanya saya ga suka ngucilin orang yang suka kena judgment sosial. Bagi saya, selama dia ga mengganggu hidup saya, perlakuan saya ya biasa-biasa aja. Walaupun dia weird, menyebalkan, dll. Atau dia pernah punya masalah dengan orang lain. Atau karena kelakuan sosial dia. Tapi kalo sampe saya diganggu, saya bakalan marah. Ibarat singa, kalau diganggu, ya begitulah.

Frontal kan ga selamanya salah. Dan karena sifat saya yang mendarah daging ini, saya disuruh hati-hati sama temen saya. Karena ga semua orang bisa suka sama kelakuan saya yang frontal.

Emang nih sosial itu bener-bener ngebunuh karakter orang. Dan kenapa temenan itu harus dibuat ribet sih. Bener kan temen yang baik itu bisa ngertiin dan nerima kelakuan temen kita itu apa adanya. Kalau emang ga bisa nerima, yaudah ga usah temenan aja. Karena dalam berteman selalu ada istilah maklum.

Makanya besok kalo saya punya anak, saya ga mau anak saya disekolahin di Ibu kota negara. Kasian dong anak saya. Atau mungkin anak-anak yang suka gencet ini, bisa aja kalo mereka punya anak, malah anak mereka yang kena gencet. Beuh, lebih sakit mana tuh. Makanya saya suka sebel sama judgment sosial. Karena kita kan ga pernah tau bener dan salah itu secara mutlak. Ya satu-satunya acuan kita ya norma dan adat. Hueee.

Ya semoga sekolah-sekolah lebih aware sama yang namanya penggencetan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar