Selasa, 15 Mei 2012

like father like daughter

suatu malam, saya mendapatkan sms dari mama saya. pada intinya menyuruh saya untuk menelpon bapak saya perihal memohon doa restu untuk sidang saya minggu depan. tapi karena saya pelit pulsa. maka saya sms minta bapak saya untuk menelpon saya. hingga akhirnya hp saya berdering, telpon dari bapak saya.

saya : "halo pak."
bapak : "gimana dek?"
saya : "bapak lagi dimana?"
curiga kenapa mama saya menyuruh untuk menelpon beliau.
bapak : "lagi di sulawesi"
oh oke, memang bapak saya ini sulit sekali ditebak. kayaknya baru minggu kemarin beliau masih di rumah.
".........." tanda hening. tidak ada yang berniat untuk memulai pembicaraan
saya : "minggu depan aku sidang loh pak."
bapak : "jangan panik dan jangan deg-degan ya."
saya : "udah dari kemaren aku deg-degan terus"
bapak : "ya jangan"
saya : "doa restunya ya pak."
bapak : "iya. yaudah ya."
saya : "bapak yang sehat ya di sana."
bapak : "ya"
tut tut tut tut tut

udah? dalam hati saya, bapak saya nih ga kangen saya apa gimana gitu ya. kok cuma gitu aja telponnya. haum. gregetan. pernah juga saya sms panjang lebar tanya gimana kabar dan segala macam tetek bengek. cuma dibalas sehat
oh oke, memang bapak saya ini tidak suka berbicara basa-basi. walaupun begitu saya jadi tenang dan malah senyum senyum ga jelas. pasalnya like father like daughter.

saya panikan, kayaknya turunan dari bapak saya. waktu kakak perempuan saya menikah, beliau panik ga bisa tidur semaleman karena perihal ijab qobul yang berarti beliau harus public speaking. dan itulah kelemahan bapak saya. katanya suka keringet dingin duluan. grogi. trus kalo ngomong jadinya malah ga jelas alias bikin orang-orang bingung. hahaha

dan yang bikin saya senyum senyum adalah beliau menyuruh saya untuk tenang dan ga deg-degan. tapi bapak saya malah lebih panikan ~_~

dan lebih anehnya lagi, saya sering pergi-pergi ke luar kota tanpa ijin sama orang tua. jadinya pas ditelpon ditanyain lagi dimana, tau-tau udah di lombok, udah di aceh, udah di mana-mana. sampe setiap kali orang tua saya telpon pasti nanya "ini di bandung apa di mana?" hehehe. maklum jiwa muda, soalnya karena saya anak terakhir dan perempuan, sering dilarang ga boleh kemana-mana. kalopun diijinin mamah saya suka parno bikin kadang-kadang adaaaaaaa aja sialnya pas di jalan. makanya saya suka bandel baru kasih tauin ke orang tua kalo udah sampe tujuan dulu, walaupun sebelumnya saya pasti kasih kabar ke kakak saya di rumah. eh ini bapak saya tau-tau udah di sulawesi aja. seminggu yang lalu di rumah. dua minggu yang lalu di surabaya. jadi udah ga kaget lagi kalo nanti tanya lagi ada dimana, tau-tau udah di pulau W ~_~

emang bener-bener like father like daughter :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar