Rabu, 28 November 2012

suatu hari sore

ceritanya, minggu ini adalah minggu dimana saya super bergantung sama orang. butuh asupan energi yang diambil dari orang lain. dan orang lain itu adalah superhero saya. teman baik saya yang super sekali. sebut saja kiong.

tugas seabrek. ngerjain sendiri harusnya bisa. hanya saja karena sedang super penat, super capek, dan super bosan, saya akhirnya nyulik si kiong ini. saya ini mirip-mirip vampire yang suka ngisep darah disaat laper. bedanya, saya suka nyerep energi orang disaat saya sedang capek. jadilah si kiong ini saya culik buat nemenin saya ngerjain tugas saya yang seabrek-abrek ini. bahkan mungkin kadang sedikit ada ketusan jahat yang keluar disaat saya sedang capek. hahaha maaf ya kiong, udah nasib lo emang ketemu sama temen cem cem gue ini. hahaha

hingga akhirnya sore kemaren, kiong ini lagi ga muncul. lagi bertapa ngumpulin energi karena energinya saya serep abis-abisan seminggu kemaren. trus di saat masih ada tugas yang menunggu di sana, dan saya hanya butuh kopi-teh-air mineral cantik ditemani dengan seseorang, ternyata lagi-lagi ga ada yang bisa saya culik.

telpon kiong, lagi bertapa.
liat hape, nyari orang yang bisa saya serep energinya lagi. nemenin saya. harusnya ada sih, tapi karena mood saya sedang ga bagus-bagus amat, jadi harus nyari orang yang bisa nemenin saya tanpa berkata-kata banyak. dan mengerti saya. ternyata memang ga ada. karena di saat kayak gini, saya butuh komunikasi seperti layaknya laki-laki. diem, ga ada yang diobrolin, tapi bisa komunikasi hanya dengan kopi dan asep rokok. ya macem-macem kayak gitulah. kekekeke. ada mungkin, tapi banyak yg jauh :(

tapi kok susah ya nyari orang yang bisa begitu. langsung surem.
trus jadinya mikir, seandainya si kiong ini udah ke kehidupannya yang baru nanti yang mungkin akan sebentar lagi dia jalanin, siapa lagi partner yang bisa ngasih saya energi untuk menjalani kehidupan saya ya.

karena tiba-tiba kayak liat ke cermin dan ngeliatin diri saya yang sedang kesepian. mencari seuatu yang ga ketemu-ketemu. entah karena saya emang ga peka ada di situ, tapi ga berusaha ngambil, pasrah, atau memang belum ada.

karena lucu kan, disaat semua orang menjudge bahwa perempuan dan laki-laki itu ga akan pernah bisa sahabatan baik, saya dan kiong itu ternyata menjadi salah satu bukti bahwa kami bisa menjalin persahabatan yang real.

kenapa?
karena kiong bukanlah orang yang saya cari, dan begitupun sebaliknya.
kami sama-sama mencari orang lain yang bisa mengisi secara penuh kehidupan kami. mungkin istilahnya begitu.

trus kebayang banget beberapa bulan mendatang atau tahun berikutnya disaat kampus bukan lagi menjadi tempat yang menyenangkan seperti beberapa tahun yang lalu. we are getting older and older.

semua orang akan mengejar mimpinya masing-masing. you have to stand up with your own foot.
but the reality is i can't.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar