Selasa, 05 Maret 2013

logika vs hati

Kemarin ceritanya gue chatting sama temen baik gue yang gue anggap pola pikirnya sangat robot. tapi bukan robot lucu yang ada di film 'I robot' nya will smith, tapi robot-robot yang cuma punya satu processor. kenapa gue bilang robot? coba aja masuk ke link blog dia, lo bakalan merasakan tulisan dia sangat-sangat penuh dengan logika >>> bryanpedia.blogspot.com

satu hal yang paling bikin gue demen baca blog dia adalah, karena pengetahuan dia selangit banget. iya, blognya itu ngasih kita pengetahuan yang selama ini selalu bikin pengetahuan gue nambah. ga kayak blog gue yang isinya galau-galau menye2.
tapi ternyata si temen baik gue ini suka baca tulisan gue. katanya tulisan gue ini asik. HAHAHAHA
yaiyalah asik, soalnya gue nulis berdasarkan hati melulu. GALAU ga penting jadi menghibur banget kan? karena merasa punya temen seperjuangan gitu kan ceritanya? karena cowok ga mungkin bisa galau kan di blog. tipe-tipe jaim pengen sok kuat gimana gitu. ya udah kodrat kan ceritanya. wekekeke

sampe akhirnya gue menyadari kalau memang umur-umur segini nih super sangat sedang berada di bawah banget. bener-bener dituntut untuk menjadi dewasa. adaptasi dari masa labil ke masa stabil. peneguhan prinsip.
jujur aja gue masih banget pengen main-main. belum siap masuk ke dunia professional. dan temen-temen gue ini yang baru masuk kerja ini, rata-rata galau karena mereka berhadapan dengan rutinitas dan takut tidak berkembang dengan kehidupan mereka di sana.

sedangkan gue galau, bukan karena rutinitas, karena banyak sekali hal yang harus dipelajari satu demi satu demi mimpi yang gue punya untuk masa depan gue. apalagi ketika gue dihadapkan pada suatu hal bahwa gue belum berpenghasilan. dan untuk berpenghasilan, gue harus mempelajari banyak hal. agak nyesel juga sih, kuliah s1 gue disia-siain begitu aja. jadi, emang gue harus belajar terus belajar dan mengupgrade pola pikir gue. itu rasanya capeeeeeeeeeeeeeeek. and i need someone to rely on :(

sampe keluarlah statement 'pengen merit'. padahal statement itu ga akan bisa menyelesaikan permasalahn kehidupan gue. kenapa? ya karena gue sendiri aja belum bisa mandiri dalam berbagai hal. gimana kalo merit? ga kebayang kacaunya.

kadang-kadang sirik sih cama temen2 cewe gue yang emang udah settle trus tinggal merit doang. dan emang ya dimanapun gue berada, nyaris pembicaraan cewe-cewe itu adalah merit. gue terpojooooooook. dan itu adalah bahasan yang paling gue hindari beberapa saat ini. kenapa? pasalnya lo kate merit gampang?
padahal jadi seorang cewe kalo udah merit itu ga gampang loh. sama halnya buat cowo juga. tapi kalo cowo kan rata-rata mereka pengen merit kalo mereka udah siap. udah bisa mandiri, dan siap buat ngelepas kebebasan mereka. nah kalo cewe? kadang-kadang suka ga mikir gitu loh. makanya gue suka geregetan.
lo kate jadi ibu itu gampang???

kadan-kadang nyesek juga jadi cewe. soalnya ga bisa nge-parsial-parsialin pikiran di otak. jadi kalo udah banyak pikiran kayak gini, gatau harus apa dulu yang dilakuin. karena sangat banyaknya hal-hal yang harus gue lakuin, jadi bingung sendiri. beneran deh, boleh pinjem otaknya temen baik gue yang sangat logika bgt ini ga? atau temen baik gue yang satu lagi yang bisa nge-plan A-Z?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar