Selasa, 19 Maret 2013

Mewek

Suatu malam, gue lagi bbman sama orang, trus cuma gara-gara dia nulis sesuatu yang menurut gue mengharukan, trus gue mewek. trus gue kesel sama diri gue, kenapa akhir-akhir ini gampang mewek. jadi kronologisnya itu kayak gini.

me: "hei brader gue nungguin kiriman songpop dari lo nih. hahaha" (maksudnya sih basa basi nanya kabar, secara emang gue lg kangen sama temen-temen gue)
temen: "wahahaha maaf ya mams. iya lagi sibuk nih"
me: "hahaha pasti sibuk telpon-telponan sama si ceceu deh." (ceritanya emang temen gue ini udah punya calon gitu loh)
temen: "hahaha iya mams maaf ya. lg ngapain lo?"
me: "lagi bbmanlaaaaaah, lg ngapain lg:
temen: "kesepian ya lo, mau gue telpon ga?"
me: "mauuuuuuuuu!"

well, hal sesimple itu, dimana temen lo tau gue lagi kesepian, dan merasa bersalah karena udah lama ga ada kontak sama gue karena sibuk kerja dan komunikasi sama ceceunya itu, dan menyempatkan diri menelpon gue. trus gue mewek. ga keren banget kan tuh. kesel sendiri sama diri sendiri karena gue bisa dengan gampang mewek. grauk.

ga mungkin kan gue harus terus-terusan bertumpu sama seseorang. sedangkan gue tau, waktu dia ga cuma buat gue, masih banyak hal yang harus diurus. harus ngurus diri sendiri, dan masih banyak orang lain yang ngebutuhin dia. belum lagi anak tangga yang bejibun buat dilalui demi mimpi. sampe kapan gue mau ngrepotin dan ngeberatin beban doi melulu? haaaaaaaaaaah

gue sendiri juga punya anak tangga bejibun yang harus gue urus. kalo liat ke mimpi gue, kadang-kadang pengen kabur, tapi itu ga akan menyelesaikan masalah kan? trus liat ke diri sendiri makin kesel. meeeeeen, dimana diri gue yang kuat dan ga moody-an? hoi hoi, itu liat tugas lo seabrek, tapi masih juga belom lo kerjain? (ngomong sama diri sendiri)

trus makin sedih pas nostalgia sama temen gue ini. iya ya? kita udah tua. sampe kapan gue mau lari di tempat terus? sampe kapan?

sampe kapan gue nimbun ini sifat kekanak-kanakan gue? hoi hoi hoi! sadarlah!
daaaaaan masih juga belum bergerak nyoba ga lari di tempat lagi.

kayak yang pernah gue bilang, jadi pincang itu ga bagus. kalo gue pincang terus, kasian orang yang ga pincang harus ikutan nahan beban gue. plis! lo harus wake up rat, wake up!
seengganya lo garus kuat demi diri lo sendiri! (mendoktrin sisi gue yang mulai melemah)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar