Selasa, 23 April 2013

Day #13 Uang BUKAN lagi segalanya

Gue baru sadar waktu temen gue mengomentari blog gue yang isinya galau ga penting. temen baik yang selalu gue ceritain mengenai kehidupan gue ini, menyarankan untuk menulis kisah gue bersama dengan dosen gue yang selalu gue ceritain ke dia dengan kesederhanaan dan niatan tulusnya untuk megabdi sama negara ini. IYA, DOSEN yang gue ekorin kemana-mana ini gila banget! JENIUS dan SANGAT BERMORAL.

Gila ya emang tekanan buat berada di intitusi terbaik bangsa *kata orang-orang begitu, dan ga munafik juga bangga sama institusi gue ini.
gue tergolong mahasiswi malas pas masih s1 jaman dulu, bahkan mungkin sekarang juga masih ada juga malasnya. tapi, Alhamdulillah-nya gue selalu hoki dapet bimbingan sama dosen-dosen yang emang jenius-jenius dan bermoral super baik. kalau jaman dulu gue terkesima sama dosen pembimbing TA gue, sekarang gue sedang terkesima sama salah satu dosen kadaster yang selalu ngebimbing gue dalam segala hal.

Dimulai dari kebaikan beliau yang memperjuangkan gue untuk dapat beasiswa s2, dan ga melepas gue begitu saja, dan terus-terusan ditempa dan dipercaya untuk membantu beliau dalam berbagai hal *jujur aja sempet jadi tekanan mental karena gue harus mempertanggung jawabkan kepercayaan yang beliau kasih ke gue, beraaaaaaaaaaaat! it means i have to do my best on everything!

Yang bikin gue merinding adalah beliau selalu mempunyai niat yang sangat baik dalam berbagai hal, terutama untuk hal pendidikan. prioritas beliau memang bukan uang. niatannya selalu ngebantu dengan melakukan yang terbaik dari diri beliau. gue selalu melongo dan roaming kalo ngobrol sama beliau, soalnya ide-idenya selalu di luar nalar gue dengan latar belakang yang selalu bikin melongo juga, sangat bermoral. makanya tertekan juga kalau ngobrol sama beliau dan melihat kejeniusan dengan mimpi yang melangit dan hati yang terus membumi. merinding. dan itu ga sekedar bacot doang, ya emang beliau laksanain. dan dimulai dari hal yang paling kecil hingga akhirnya besar juga.

salah satunya adalah untuk kasus pendidikan di Indonesia, bagi beliau selama cuma institusi kita aja yang bisa menghasilkan lulusan terbaik, berarti pendidikan di Indonesia belum terbilang baik pula. nyatanya memang banyak pendidikan di luar jawa yang sangat memprihatinkan, dan apa kontribusi beliau yang bisa diberikan secara real? dan beliau pun memberikan apa yang beliau bisa dengan memperjuangkan pendidikan vokasi ke daerah-daerah tanpa dibayar. walaupun banyak juga yang menentang, karena tentu saja sudut pandang orang-orang berbeda-beda.
kebayang ga, cari surveyor aja susah banget di luar jawa. masa mau ngelakuin pemetaan di luar jawa harus bawa surveyor dari jawa?

kebayang ga kalau semua dosen jenius cuma pengen cari duit doang?
makanya gue salut banget sama beliau. semua hal yang beliau lakukan adalah dengan niatan untuk membangun. bukan duit. dan emang dilaksanain semua ide-ide dia. itu sih yang bikin salut, ga cuma bacot, ga cuma mimpi, tapi pelaksanaannya ada. dari yang kecil sampai besar beliau laksanakan.

ga salah emang gue berada di bawah bimbingan beliau. karena beliau mempunyai mimpi besar dan berusaha untuk ngewujudin itu semua. saluuuuuuuuuuuuut. money is not his priority. wak!

dan ada juga senior yang sangat gue kagumi dan selalu gue percaya bahwa suatu saat senior ini bakalan jadi orang besar suatu saat nanti. gue manggilnya bang rohman. karena senior gue ini ga pernah pelit ilmu ke siapapun. karena niatan senior gue ini juga mulia. dan senior gue ini juga jenius banget. jadi kalo tanya apa-apa ke dia, selalu dapet jawaban yang memuaskan. dan senior gue ini juga ga heboh banget sama duit. mau ngajarin siapa aja yang mau belajar. aaaaaaaaaaaaaa terharu jadi junior dia deh.

dan betapa bangganya gue kenal sama mereka.
bayangin kalo banyak orang kayak gini di Indonesia, pasti Indonesia bisa jadi negara maju.
moralnya memang untuk bangsa dan negara. sayang sama negara sendiri.
kalo setiap orang di Indonesia punya moral kayak gini, pasti kebayang kasus korupsi, kasus suap menyuap, kasus kebijakan lain yang tidak bijak, pasti berkurang sedikit demi sedikit.
dan semuanya dimulai dari hal kecil dengan mimpi yang besar untuk orang lain.

aaaaaaaahhhhhhhhhhh bersyukur banget gue dikelilingi sama mereka :)

1 komentar: