Senin, 27 Mei 2013

Day #18 Waisak.Borobudur.Yogyakarta

3 hari kemarin gue habis melakukan super trip setengah jeger ke jogja sama temen-temen main gue.
Niatannya emang pengen liat acara waisaknya sama acara paling nendangnya itu yang di borobudurnya, terbang lampion. dan ternyata trip gue emang ga berjalan sesuai rencana. kurang jampi-jampi kayaknya deh ini. soalnya gue ga bilang sama nyokap gue kalo mau pergi ke jogja. hahahaha

ini dia liputannya:

1. gagal dapet mobil rental, karena miskom akan suatu hal dengan hal lainnya. hari bete jadi ga bete karena bisa ke alun-alun pake sepeda dan odong-odong berlampu meriah ala super star, dan ga lupa nyobain jalan di tengah-tengah pohon beringin, ngebuktiin kalo hati gue masih murni. dan saya berhasil loh, dengan menutup mata saya jalan lurus melewati kedua pohon beringin tersebut di alun-alun.

pake odong-odong berlampu ala super star di alun-alun 

sepeda berantai penderitaan bersama, nyaris nabrak polisi karena gue yang nyaris kehilangan keseimbangan (untung pak polisinya ganteng :D )

2. Masih hari yang sama, kuliner pertama yang paling enak menurut gue dari sekian banyak makanan kambing yang gue pernah makan. karena emang gue ini penggila kambing, selain sate pak gino dan kambing bakar kairo di bandung, ataupun sate kambing suhada di purwokerto, SATE KLATAK sudah menyamai jajaran per-kulineran kambing yang paling gue suka.
katanya disebut sate klatak karena ditusuk pake besi, dan kalo dibakar, bunyinya klatak-klatak. ENAK banget. empuk karena pake kambing muda.


3. Masih di hari yang sama, gue diajak sepupu gue mengunjungi taman lampion. Oke juga nih buat yang pengen narsis foto-foto dan pacaran cuma sekedar naik sepeda, beli arum manis, trus foto-foto unyu cem-cem meteor garden, dao ming se, legendaris pria ter-gentle sedunia pada waktu itu. iya si taman lampion ini, menampilkan berbagai macam bentuk lampion yang dipajang, dan ada yang lucu banget bentuknya si kupu-kupu yang digantung di atas. sebenernya kalo bisa diambil, pengen gue bawa taroh di depan kosan, biar semua orang tau kosan gue itu dimana. hahahaha


4. Hari kedua gue mengunjungin pantai terpopuler sejagat raya di jogja, pantai INDRAYANTI. katanya kenapa disebut indrayanti karena yang ngelola pantai ini namanya Pak Indra dan Bu yanti. simple banget ya namanya. di sini udah kayak di pasar, karena orang-orangnya banyak banget. tapi emang pantainya bagus banget. bali aja menurut gue ga kalah kok, cuman emang fasilitas hura-hura kelabilan emang jarang ada di jogja, cocoknya buat orang-orang tua dan keluarga kalo mau liburan ke sini. sebenernya kalo mau nyusurin, sepanjang perjalanan itu adalah pantai-pantai yang memiliki keunikan sendiri. karena weekend dan super padet, gue cuma ngunjungin si indrayanti aja.


Ada karang yang bisa kita naikin trus foto dari atas deh, sayang waktunya ga sempet buat foto2. mau ngejar waisak yang cuma diadain setaun sekali. hehehe

5. Malem, setelah macet beberapa lama karena ngantri macet banget yang pada mau ke borobudur buat nontonin pelepasan lampion super oke itu kalo kata orang-orang di tahun lalu, terpuaskan juga, akhirnya ini pertama kalinya saya menginjakan kaki ke borobudur dan di malam hari. bagus banget tempatnyaaaaa.

dari jalan ini, borobudurnya keliatan bagus banget pas difoto, karena disorot lampu.

karena gagal liat pelepasan lampion, dikarenakan hujan, jadi aja pepotoan di sana. sayangnya rame banget, hujan, dan gue basah kuyup sampe mobil. tapi, memang senengnya karena gue akhirnya menginjakan kaki ke borobudur jugaaaaa.

Harusnya gue bahagia dengan trip super dadakan dan sangat berwarna ini. cuman yang paling bikin gue kesel adalah gue harus menghadapi cewe-cewe rempong dan cowo-cowo tidak gentleman agreeman. sedih sih sebenernya, karena gue wanita super-super yang bisa melindungi diri sendiri dan sering dianggap tidak lemah bahkan diperlakukan tidak layaknya seorang wanita. walaupun jaman dulu pas kuliah s1 sama temen2 juga digituin, at least mereka tetep paling gentle menurut gue dibandingin orang-orang non-teknik lapangan. kan gue wanita juga kan.

atau memang sebenernya gue ikut ini adalah modus sebagai obat nyamuk bagi dua insan yang sedang akan menjalin kasih tapi takut ada setan sebagai pihak ke-tiga dan mengajak saya supaya tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan?
well, kalo udah kesel gini emang bawaannya suka suudzon. yang pasti ini pembelajaran banget.
next time, jangan mau asal terima iya-iya diajak sama siapapun. harus liat bebet bibit dan bobot kalo mau trip jauh macem begini. daripada gondok sendiri lebih gentle gue dibandingin si cowo?
hahahhaha
at least gue jalan-jalan juga di jogja. dan betapa beruntungnya gue punya sepupu yang baik hati mau ngajak jalan-jalan gue ini kemanapun gue mau. jadi cowo kayak gitu dong, kayak sepupu gue, tapi jangan tiru cerewetnya, tapi baiknya. hehehehehe

1 komentar:

  1. kapan ke Jogja lagi? Tetep buang ampah pada tempatnya yach :D

    BalasHapus