Sabtu, 20 Juli 2013

Engineer = Problem Solving?

Bagi gue,
ENGINEER identik sama yang namanya PROBLEM SOLVING
kalo lo ga bisa ngeberesin masalah dengan cepat dan tepat, mendingan lo ngerenung aja deh di goa hiro.

sius gue, sampe eneg banget gue ketemu sama orang-orang yang
ada masalah, bingung
ada masalah, hal baru, nyerah ga mau belajar
ada masalah, ga bisa nge-estimasi waktu dengan baik
ada masalah, ga sesuai plan, bingung

well, keuntungan engineer itu adalah otak lo itu udah kotak-kotak kayak robot. ngurusin masalah, pasti jadi lebih jelas, lebih terstruktur, dan pasti lebih cepet beres.
ditambah kalo lo jago koordinasi, sosialisasi sama orang, dan ga robot-robot amat, lo bakalan bisa jadi engineer superman bo!
ga semua masalah diselesaiin dengan cara yang sama kan?
apa gunanya lo kuliah teknik di tempat bagus coba?
yang kepake itu adalah pola pikir men.

ilmu? lo bisa cari dimana aja. buku banyak, literature banyak.
yang ga bisa lo dapet dengan mudah itu, adalah guru dan lingkungan.

jadi, kalo ada mahasiswa bau kencur sok idealis, harus kerja di keilmuan yang dia pelajarin itu, dan bilang takut ilmu lo ga kepake, pengen gue sumpel pake gombal (definisi gombal dalam bahasa jawa = kain jelek yang udah ga kepake, trus biasanya digunain jadi lap debu, oli, keset, dll).

kalo lo liat secara cermat, ada yang namanya pohon ilmu.
lo bisa liat betapa semua ilmu itu saling terkait men.

bahkan, dosen gila gue aja bisa mengkaitkan konsep keTuhanan dengan konsep penentuan posisi kok.

*efek nemu orang yang terus-terusan robot, ga fleksibel, dan lamban dalam menyelesaikan suatu masalah.

4 komentar:

  1. Ehem!..

    "jadi, kalo ada mahasiswa bau kencur sok idealis, harus kerja di keilmuan yang dia pelajarin itu, dan bilang takut ilmu lo ga kepake,..." --> gue.
    Jadi, gue pengen lu sumpel pake gombal juga Mi? Atuhlaaaah~ :((

    BalasHapus
  2. IYA! hahaha. ya kalo mau kerja di ilmu yg lo pelajarin, ya jangan bilang takut ilmu lo ga kepake dong. bilang aja emang passion elo. ga akan gue sumpel kalo itu :)

    BalasHapus
  3. Hmmmmm saya tetap kurang sepakat..
    Bukan takut ilmunya gk kepake, lebih tepatnya menjadi penyambung lidah sbg pertanggungjawaban ilmu yg mampir ke kita. Hihi.

    BalasHapus
  4. wakaka siapa emang yg ngajak maneh suruh sepakat?
    ya tetep gue sumpel gombal.
    hal simpel mau nyambung lidah, bisakah anda meng-inovasi perushaan anda dengan ilmu yang anda pelajari tanpa perlu hanya mengikuti training atau metode yang dipakai sama perusahaan lo? kalau bisa, berarti anda sudah menjadi penyambung lidah yg baik, kalau belum, kata2 penyambung lidah anda hanya bullshit.
    ahahahahahaha :p
    *just a random thought, kalo mau idealis, jgn cuma omdo, buktikan :)

    BalasHapus