Sabtu, 09 November 2013

Tetangga Hijau

Suatu hari, tiba-tiba KK tempat gue mengabdi selama setahun lebih ini kedatangan orang baru yang entah gimana notabene nya dia murtad dari kerjaannya dan beralih profesi pengen jadi akademisi. sebenernya dibilang orang baru juga bukan sih, tapi lebih tepatnya dia itu sudah bergelar master dan setelah berhasil menyelesaikan masternya, doi kepengen kerja di tempat lain lalu kembali murtad dan kembali ke lingkungan akademisi dan meneruskan gelar doktornya.

well well well....
inilah perbincangan singkat antara gue dan doi
G: "kenapa kok gak dari dulu aja teh? kenapa baru sekarang kepikiran pengen jadi dosen?"
X: "ya dulu kan cuma takut nyesel aja ga bisa ngerasain kerja, dan temen-temen waktu itu kayaknya seneng banget bisa kerja"
G: "walaaaaaaah, trus sekarang pisah dong sama suami? ga kenapa-napa tuh?"
X: "iyaaaa, padahal sih aku tuh udah settle gitu kan di jakarta, trus ya masa berangkat kerja jam 5, anak masih tidur, trus pulang malem, paling main sejam doang sama anak, trus anak tidur. gitu terus setiap hari, jadi aja mutusin buat nerusin jadi akademisi di sini. ya walopun pisah juga, aku kan harus tetep mengutamakan anak."
G: "ooooooooooooooo"

perkehidupan orang dewasa itu ribet ya? sedangkan ada temen gue lagi yang notabenenya sedang tidak bisa menerima dunia pekerjaan yang kejam, seperti sulitnya kepercayaan dan tuduhan berbagai macam pihak yang menggandrungi perkehidupan temen gue ini. dengan tekanan berbagai macam pihak, dan jalannya sedang tidak mulus. iya, si temen gue yang sama sekali polos dan tidak bersalah ini dituduh macam-macam dan ditekan dengan pekerjaannya. dan sedang menimbang-nimbang ingin resign. HUFT

belum lagi ada yang bilang kerja di lapangan itu lebih asik karena gajinya gede, daripada di kota.
wokwokwok, belom tau aja kali ya tu orang rasanya kerja lapangan kek gimana kalo ga siap mental.

huaaaaaaaaaah, beruntunglah gue cepat sigap dan tanggap di awal kelulusan waktu itu. ga sirik liat temen2 lain pada lulus cepet, ga sirik juga pada punya duit banyak di lapangan (kadang2 sirik liat duitnya doang, gamau kerja di lapangan tapi), atau bahkan sekedar kayak pendatang baru yang telat menyadari bahwa pekerjaan akademisi ini luar biasa enaknya buat wanita-wanita, apalagi buat gue yang ga suka sama rutinitas yang itu2 melulu dan dipatok waktu jam sekian sampe sekian harus masuk kerja. wokwokwok

yah kan bener rumput tetangga itu memang selalu lebih hijau, makanya pikir baik2 disaat ada pilihan banyak di depan mata, sekali udah milih, buat belok ke tempat lain rasanya itu lebih sulit dan bisa-bisa mulai lagi dari awal. huaaaaaaaaah.

terkadang sadar akan kodrat masing-masing itu jauh lebih membantu kayaknya.

jadi kalo ditanya sama si teteh, "kamu ga kepengen nyobain kerja dulu emangnya begitu lulus nanti?"
dengan gagahnya gue bilang "engga".
kerja ke lapangan? sampe nemuin tempat2 freak nemu ular, kebanting2 di kapal, berada di lingkungan tidak beradab, sampe rutin masuk kantor dari jam 9 sampe jam 9 dan cuma di depan komputer, atau sekedar nguber-nguber orang yang ngasih kerja? dan bahkan harus ikutan rapat ngalor ngidul sama orang2 peme******, sampe eneg ga ngerti juntrungannya kemana....
Alhamdulilaaah walopun pengalaman gue ga banyak untuk hal itu, setidaknya gue pernah ngerasain itu semua. tinggal jalan yg gue jalanin sekarang ini yang sama sekali belom gue rasain dan di awal sebelum gue memilih, sudah pasti jalannya bakalan nanjak dan harus siap mental dan bekerja keras untuk mendapatkan apa yang gue cita-citakan.
yaaaah, resiko sih udah ngerti ya, tinggal ngejalaninnya itu, siap2 aja bakalan ngomel2. tapi bagian ngomel2 itu kan adalah bagian mempersiapkan mental supaya ga cemen2 amat nantinya. Bismillah saja.

kalo ada karir yang bisa dengan gampang dapet duitnya, ga pake effort gede, waktunya banyak sesuka hati, halal, siapa sih yg gamau. nyatanya ada ga yg kayak gitu?
wokwokwok

yasudahlahya, don't expect too much lah ya pokoknya.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar