Rabu, 12 Februari 2014

Mikir Ga Mikir

Mikir itu ternyata membosankan, tapi kalo ga mikir namanya bukan manusia kan?
Groook.

Akhirnya gue mutusin mau kabooor ke tempat dimana gue ga usah mikir, dimana tuuuuh?
Di tempat laki gue, prabumulih! HAHAHAHA
Ada apaan di sono? Ga ada apa2 kecuali laki-laki yang hobinya maen game sims city sampe berjam-jam lamanya.

Ngebayangin gue ke sono, trus ditinggal pergi ngantor pagi jam 5 sore baru balik, trus ditinggal molor dan maen game.
Tapi, bagi gue itu kayaknya oke sih, bisa pagi-pagi bikinin sarapan trus masak buat siang sekaligus dirapel buat malemnya, dan nanti dibilang masakannya enak walopun sebnernya rasanya berantakan.
Trus setelah beres masak, ga ada hal yang dilakuin, jadi pasti gue molor kalo engga maen game atau ngerjain kerjaan yang sekarang numpuk gara-gara mood gue belom balik-balik lagi.

Kalo orang baca ini pasti sutris juga ngebayanginnya.
Ngapain coba gue buang-buang duit buat ke tempat yang nyaris ga ada hiburannya, dan ngelakuin pekerjaan yang belom seharusnya gue lakuin, dan cenderung menebar fitnah. eaaaaaaaaa.

Tapi, ngebayangin bisa ngerjain sesuatu yang selalu stuck di sini di sebelah orang yang bisa nerima apa adanya gue itu suatu support mental yang bagi gue super deh. karena ga ada guna gue di sini tapi kerjaannya ngeluh-ngeluh doang dan berujung maen kucing, ngejailin kucing yang kelakukannya kayak anak manusia.

Trus dibilang, "kamu tuh lugu banget ya"
gue bingung, "lugu gimana?"
"iyaaa, ngebayangin kayak gitu aja udah seneng"
"maksudnya ngerjain kerjaan yang ngebosenin, ditinggal pagi-pagi, trus ga ada apa2 di sana gitu?"
"yaaaa semacam itulaaah"

Tapi karena guenya yang bisa nerimo kayak gini, jadi malah semangat buat ngasih lebih dari yang bisa dilakuin kan? hihihihihihi

Walopun ini bisa menebarkan fitnah yang berlebihan, tapi gue ga peduli sih. kalo emang kenyataannya ga begitu kenapa harus panik?
Makanya jadi cewe itu harus berprinsip suapaya ga gampang kena rayuan gombal mautnya laki-laki, dan kenapa gue selalu ngerasa aman sama si laki gue ini, karena doi ga pernah minta apa yang ga bisa gue kasih. hihihihi

Ah,,, jam-jam kangen kayak gini ini emang bisa bikin gue gila sedikit dan mellow berlebihan.
Gue jadi ngerti kenapa wanita umur segini ini kejar setoran banget buat merit, kita itu ga butuh harta, tapi butuh orang yang selalu ada di samping setiap pagi dan menjelang tidur. ya harta juga sih, buat makan, tapi mengingat prinsip gue, rejeki ga akan kemana juga, rejeki kita ga akan ketuker sama orang lain kan?

Bentuk support mental yang ga pernah dimengerti orang kebanyakan.

Dan kenapa gue bukannya pulang ke rumah?
karena di rumah, justru gue harus mikir gimana caranya supaya keluarga gue ga khawatir dengan kelakuan gue dan masa depan gue, jadilah gue sama aja ga bisa mikir, karena rasa sayang gue sama keluarga gue itu jauh lebih banyak ketimbang sama laki gue.

Kalo seandainya laki gue ga bisa nerima kelakuan gue yang macem begini, juga kayaknya ke sana bukan pilihan gue deh. hihihihi

Dooooh kangen kangen kangeeeeeeeeeeeeeen!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar