Senin, 07 Maret 2016

POSITIF!

Semua perempuan yang telah menikah pasti banget rasanya langsung test pack, positif, dijustifikasi hamil. Dan berjuang sana-sini untuk calon bayi supaya sehat dan bahagia lahir ke dunia ini. Nah, begitu test pack, lalu hasilnya samar kayak gini:



Langsung galau, iya apa engga sih ini gue hamil? Langsung heboh kirim ke sana sini nanya gue hamil apa engga sih. Ada yang bilang iya, ada yang bilang InsyaAlloh, ada yang bilang cuma shadows doang dan disuruh test pack lagi seminggu lagi. Dari sekian banyak kemungkinan, ketidak pastian kayak gini bikin gue depresi. Pasalnya, gue adalah wanita perokok berat yang merokok bukan karena club malam, sosialita, dan hal negatif lainnya. Gue perokok non-sosial. artinya mau ada orang atau engga, gue melampiaskan kegiatan gue dengan merokok. Dan itu udah jadi kebiasaan selama 7 tahun! Pas gue ngelamun, di depan laptop, kongkow, pas cari inspirasi pagi-pagi, dan waktu belajar apapun gue barengin sama si merokok ini. Dan, gegara ketidak pastian ini, gue stop smoking sih, tapi masih sakaw sama si smoking ini. walaupun didukung super sama suami gue, yang ga ngeroko lagi di dalem rumah, ga ngerokok lagi depan gue. It helps me a lot! I mean it!

Tapiiiii..... adaaaaaa aja dimana gue sakaw banget pengen ngeroko. Rasanya pengen banget langsung lari ke warung, beli rokok, trus ngisep diem-diem. atau, browsing asupan maksimal nikotin dalam satu hari untuk ibu hamil, dsb. Ya, gue melakukan hal absurd itu. gue mencari pembenaran dimana gue merasa aman buat menghisap rokok gue dengan ketidak pastian gue ini. bahkan sampe gue test pack lagi dan hasilnya lebih pudar lagi nyaris ga keliatan. tapi di mindset gue tetep berfikiran ini masih ada janin di dalem rahim gue yang harus gue jaga baik-baik. tapi tetep gue sakawa pengen ngaroki.

DILEMA!!!

Sampe sakawnya, gue self-talking sambil elus-elus perut bawah gue, "Dek, udah ada belom sih di rahim bunda? kalau udah ada, diperjelas gitu loh garis di testpack nya. bunda udah sakaw banget pengen ngaroki, tapi, karena bunda masih ngarep ada dedek, jadi bunda berusaha stop smoking demi dedek. i will do anything for you dek. tolong yah, bantu bunda buat kuat ga smoking lagi"

Ini dilematis banget yang namanya jadi wanita perokok, apalagi peneltian wanita hamil perokok itu bla-bla-bla hal-hal negatif akibatnya. Fiuhhhhhh,,,, kalau segitu negatifnya, kenapa masih beredar sih si rokok ini? kan jd KZL bgt gitu. huh.

Jadi, doakan gue semoga bisa bertahan ga ngerokok lagi, dan semoga tanda-tanda kehamilan semakin jelas ya. Amiiinnnn. Bismillaaaah ya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar