Minggu, 26 Juni 2016

Ternyata Suami Saya Laki-Laki dan Saya Wanita

Saya lagi sakit gigi karena habis operasi gigi lalu marah-marah sama suami karena ga diperhatiin.

*habis protes sama suami di telpon gara-gara ga khawatir sama kondisi istri yang baru operasi

"lho, aku ga khawatir soalnya aku tau itu ga bahaya, apalagi aku tau kamu kan operasinya di RSKG*. kecuali kamu operasinya di dokter abal-abal baru khawatir"

*saya mewek*

lalu suami saya gajadi marah-marah soalnya istrinya mewek. trus nanya kenapa saya mewek

"aku kan ngerasa apa-apa sendirian jadinya dan blablabla"
"makanya dulu habis nikah, kamu aku bawa soalnya tau kamu itu gabisa sendiri dan blablabla"

jadinya malah merembet ngatain saya ga ikhlas dan blablabla. saya selalu merasa suami saya ini jenius karena bisa bikin saya terpojok.

"emang kamu seneng kalo akunya ngapain?"
"ngasih yang aku butuh"
"kamu butuh apa?"
"yaaa yang dibutuhin"
"kalo aku mikirnya kayak kamu, mikirin aman doang, aku ga akan bangunin kamu saur walopun aku ga saur karena aku tau kamu pasti nanti dibangunin bayu, aku ga akan ngirimin makanan buat kamu saur karena kamu bisa beli, aku ga akan nungguin kamu pulang tengah malem karena tau ada orang tua kamu yang bukain pintu, aku ga akan cancel semua jadwal aku kalo kamu pulang karena kamu bisa sendiri. itu yang kamu butuhin bukan?"
"iya sih...ya trus yang kamu butuhin apa? nelpon kamu? kan tiap hari aku nelpon, dan emang pas kebetulan kmrn aku lagi ga bisa provide itu"
"kan bisa watsap"
"aku kalo watsapan sama kamu harus butuh konsentrasi tinggi dan gabisa sebentar doang"
"emang apa susahnya sih nyisihin waktu 1 menit di sela-sela pergantian aktivitas yang cuma sebaris doang paling nanya, kamu masih sakit, kamu lagi dimana, kamu dan kamu syalalala, masa ga bisa? yang ga harus kamu tungguin hpnya nunggu aku bales lalu kamu bales lagi. toh aku juga ga pernah gangguin kamu di jam kerja kamu"
"ooo... ternyata aku cowo banget ya"

lalu suami saya minta maaf dan jadi ngerti maksud saya selama nyaris 4  tahun saya bawel minta perhatian kecil yang akan saya bahas berulang-ulang ketika kami menjalani LDR.

*lalu kami tertawa terbahak-bahak karena kebodohan kami*

jadi, saya ini ga pernah pake signal-signal yang membebani suami saya harus mikir apa maksud saya dan keinginan saya karena selalu saya katakan to the point apa maksud dan keinginan saya supaya ga salah tangkep, tapi baru 4 tahun kemudian si suami saya ini ngerti apa maksudnya. kebayang ga kalo saya harus pake signal-signal doang dan ga to the point? kayaknya sampe kiamat juga ga akan paham deh.

saya ini wanita yang gila dengan perhatian kecil, yang bodoh dengan menganggap ditanya itu adalah bentuk perhatian yang saya butuhkan selama LDR. rasanya ditanya kabar sekali sehari itu kayak menang dapet emas 24 karat, undian 1 milyar, dan segala materi yang diimpikan oleh wanita lainnya. dan suami saya baru paham setelah berpacaran 3 tahun dan 10 bulan menikah. ironis sih.

lalu beberapa hari setelahnya, saya selalu senyum-senyum liat hape, soalnya suami saya melakukan apa yang tidak biasa dia lakukan. terimakasih ya, sudah mau menikahi saya :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar